Indeks Desa Membangun (IDM) adalah prakarsa pemerintah dalam upaya mengukur status perkembangan desa sebagai bahan menyusun rekomendasi kebijakan yang diperlukan. Dalam pengukuran IDM, desa diklasifikasi ke dalam dalam lima status, yakni: (i) Desa Sangat Tertinggal; (ii) Desa Tertinggal; (iii) Desa Berkembang; (iv) Desa Maju; dan (v) Desa Mandiri.

Indikator yang digunakan untuk mengukur IDM di antaranya adalah Ketahanan Sosial yang mencakup variabel kesehatan, pendidikan, modal sosial: Ketahanan Ekonomi, dan; Ketahanan Lingkungan atau Ekologi.

Untuk mengukur IDM masing-masing desa, prosedurnya adalah dengan memberikan nilai pada setiap indikator dengan skor antara 0 s.d. 5; makin tinggi skor mencerminkan tingkat keberartian. Setiap skor indikator dikelompokkan lagi ke dalam masing-masing variabel yang dirumuskan sebagai berikut:

Indeks Variabel = Σ Indikator X Nilai Maksimum X

Selanjutnya nilai indeks variabel dihitung dengan rumus di bawah ini yang kemudian hasilnya disebut sebagai nilai Indeks Desa Membangun.

IDM = 1/3 (IS + IEK + IL)
  • IDM Indeks Desa Membangun
  • IS Indeks Sosial
  • IEK Indeks Ekonomi
  • IL Indeks Lingkungan (Ekologi)

Dengan nilai rata-rata nasional Indeks Desa Membangun 0,566 klasifikasi status Desa ditetapkan dengan ambang batas sebagai berikut:

  1. Desa Sangat Tertinggal : < 0,491
  2. Desa Tertinggal : > 0,491 dan < 0,599
  3. Desa Berkembang : > 0,599 dan < 0,707
  4. Desa Maju : > 0,707 dan < 0,815
  5. Desa Mandiri : > 0,815
Berikut ini adalah hasil penilaian IDM di Desa Kalibatur :

Tahun 2019
Indeks Sosial
0.7657
Indeks Ekonomi
0.6833
Indeks Lingkungan
0.6000
Nilai IDM
0.683
KATEGORI DESA
BERKEMBANG
Tahun 2018
Indeks Sosial
0.7257
Indeks Ekonomi
0.6667
Indeks Lingkungan
0.6000
Nilai IDM
0.6641
KATEGORI DESA
BERKEMBANG

Uraian Data